Cara Meningkatkan Stamina atau Daya Tahan Tubuh

Cara meningkatkan stamina

 

Apakah Anda sedang berlatih untuk maraton atau mengejar balita di sekitar rumah, ada banyak alasan untuk menginginkan lebih banyak stamina. Sering disebut sebagai daya tahan, daya tahan adalah kemampuan Anda untuk menahan aktivitas fisik atau mental dalam jangka waktu yang lama. Jika Anda mengalami krisis energi pribadi baru-baru ini , Anda mungkin menemukan diri Anda mengembangkan stamina untuk mendapatkan kembali tenaga Anda.

Sekarang, cobalah  cara yang tidak terlalu mencolok ini untuk meningkatkan stamina Anda.

Kurangi waktu pemulihan dan resistensi

Untuk membangun daya tahan otot, batasi waktu pemulihan antara set hingga 30 hingga 90 detik. Apakah Anda ingin mengambil hal-hal yang takik? Luangkan waktu pemulihan – dan berat – turun satu tingkat. Lebih sedikit resistensi, lebih banyak pengulangan, dan istirahat 30 detik atau kurang di antara latihan sangat bagus untuk membangun daya tahan, menurut artikel tahun 2006 di Journal of Strength Conditioning and Research. Dengan kata lain, ikuti sesi latihan sirkuit ini!

 Jaga keseimbangan Anda

Mempersingkat waktu pemulihan dan mendorong diri sendiri selama berolahraga adalah langkah bagus untuk meningkatkan daya tahan, tetapi jangan lupa bahwa tubuh Anda masih layak mendapatkan R&R. “Anda ingin berlatih keras, tetapi jika Anda berlatih keras setiap hari, Anda mungkin mendapati bahwa intensitas yang Anda keluarkan berkurang,” kata Giovinazzo, ahli gizi terdaftar dan pelatih CrossFit di Brick New York. Jika Anda menemukan bahwa latihan maraton Anda memengaruhi kinerja Anda, santai saja selama sehari. “Istirahat, lari santai, naik sepeda, berenang, atau ikut kelas yoga alih-alih melakukan semuanya,” saran Giovinazzo.

Baca Juga  TutorialMendapatkan perut 6 Pack 

Intensitas Ratchet

Tingkatkan intensitas kecepatan. Untuk mencapai ini, dia merekomendasikan melakukan interval pendek dengan kecepatan sprint. bisa berlari, mendayung, bersepeda, atau jenis olahraga lainnya – seperti burpe, jongkok, atau bahkan push-up. Pada saat berolahraga , ketika Anda kehabisan napas dan merasakan sensasi terbakar yang baik pada otot yang sedang berolahraga, Anda akan tahu bahwa intensitasnya telah meningkat.

 Catat “Frekuensi + Durasi”

Merasakan sensasi terbakar setelah melakukan burpe yang intens (namun singkat) adalah tanda bahwa Anda sedang melatih otot. Tapi hei, jangan lupa dua komponen lain yang membentuk Trifecta untuk membangun daya tahan: frekuensi dan durasi. Pastikan Anda tidak hanya berolahraga satu hari dalam seminggu, tetapi juga memenuhi rekomendasi American College of Sports Medicine tentang tiga hingga lima latihan per minggu (masing-masing lebih dari 20 menit).

Berpikir pikiran di atas materi

Cara lain untuk meningkatkan stamina Anda adalah dengan menggunakan kekuatan pikiran Anda. “Pikiran kita adalah kunci untuk mendorong atau menghentikan tubuh kita,” kata Giovinazzo. “Jika kita ingin meningkatkan daya tahan, kita harus siap untuk mendorong batas.unruk itu di perlukan niat dan tekad kuat